Masalah Perjudian dan Masalah Perjudian Datang dalam Berbagai Tingkat Intensitas dan Dapat Memburuk

Masalah perjudian, juga dikenal sebagai perjudian kompulsif, diakui sebagai penyakit atau penyakit. Tetapi tidak semua orang yang memiliki masalah itu akan didiagnosis sebagai penjudi kompulsif. Seperti halnya perilaku apa pun, tingkat atau keparahan perilaku menentukan klasifikasi klinis.

Terapis menggunakan skala yang berbeda untuk menilai perilaku perjudian dan mendasarkan terapi sesuai dengan penilaian. Kebanyakan terapis menggunakan DSM-IV atau Layar Perjudian South Oaks untuk diagnosis.

Memiliki perjudian kompulsif atau patologis yang diakui sebagai penyakit yang dapat diobati adalah pencapaian besar bagi terapis yang menangani masalah tersebut. Selama bertahun-tahun perjudian dipandang sebagai cacat atau kelemahan karakter, tetapi bukan penyakit yang sebenarnya. Sekarang telah diterima bahwa perjudian di luar kendali adalah penyakit yang dapat diobati, metode yang efektif muncul.

Satu hal yang hampir semua dokter setuju adalah bahwa cara terbaik untuk mengatasi masalah secara efektif adalah dengan segera menghentikan perjudian. slot online tomslot88 Beberapa studi klinis telah menunjukkan bahwa kekurangan neurotransmiter dapat menjadi penyebab masalah dan terapi obat sedang diuji sementara bentuk lain dari terapi perilaku, seperti kelompok pendukung dan mediasi terpandu atau hipnosis juga menunjukkan beberapa keberhasilan.

Jika Anda bertanya-tanya apakah Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki masalah perjudian, berikut adalah daftar periksanya

yang digunakan oleh dokter untuk menilai perjudian patologis …

“Seperti yang didefinisikan oleh American Psychiatric Association, perjudian patologis adalah gangguan kontrol impuls yang merupakan penyakit mental kronis dan progresif.

Judi patologis sekarang didefinisikan sebagai perilaku maladaptif persisten dan berulang yang memenuhi setidaknya lima kriteria berikut, selama perilaku ini tidak dijelaskan dengan lebih baik oleh episode manik:

1. Kesibukan. Subjek memiliki pemikiran yang sering tentang pengalaman perjudian, apakah masa lalu, masa depan, atau fantasi.

2. Toleransi. Seperti halnya toleransi obat, subjek membutuhkan taruhan yang lebih besar atau lebih sering untuk mengalami “buru-buru” yang sama.

3. Penarikan. Kegelisahan atau lekas marah yang terkait dengan upaya untuk menghentikan atau mengurangi perjudian.
4. Melarikan diri. Subjek berjudi untuk memperbaiki suasana hati atau melarikan diri dari masalah.

5. Mengejar. Subjek mencoba untuk memenangkan kembali kerugian perjudian dengan lebih banyak perjudian.

6. Berbohong. Subjek mencoba menyembunyikan tingkat perjudiannya dengan berbohong kepada keluarga, teman, atau terapis.

7. Mencuri untuk memberi makan kecanduan judi mereka.

8. Kehilangan kendali. Orang tersebut telah gagal berusaha untuk mengurangi perjudian.

9. Tindakan ilegal. Orang tersebut telah melanggar hukum untuk mendapatkan uang perjudian atau memulihkan kerugian perjudian. Ini mungkin termasuk tindakan pencurian, penggelapan, penipuan, pemalsuan, atau cek buruk.

10. Mempertaruhkan hubungan yang signifikan. Orang tersebut berjudi meskipun mempertaruhkan atau kehilangan hubungan, pekerjaan, atau peluang penting lainnya.

11. Dana talangan. Orang tersebut beralih ke keluarga, teman, atau pihak ketiga lainnya untuk mendapatkan bantuan keuangan sebagai akibat dari perjudian. “